Selasa, 11 Desember 2012


Nyonya Juragan, istrinya Juragan Badrun yang sempet trauma karena telah menjadi korban pemerkosaan, akhirnya kondisinya pulih juga. Cuma masih ogah-ogah'an kalau diminta untuk melayani suaminya si Juragan Badrun.

Dan hari itu, Nyonya Juragan akan pergi ke acara Arisan yang diadakan diadakan oleh ibu-ibu komplek. Dan sebelum berangkat ke Arisan, tak lupa Nyonya Juragan berpesan pada Sincia Launya Unyuk-Unyuk si pembantu sexy untuk membereskan rumah dan menjaga anak-anaknya.

Nyonya Juragan : "Saya mau pergi ada urusan. Kamu mandikan anak-anak dan bersihkan semua ruangan rumah. Awas, jangan lupa ya Sin. Mengerti ??"

Sincia : "Iyah Nyah... Sincia ngerti..."

Lalu Nyonya Juragan pun pergi ke Arisan Ibu-Ibu. Ditempat Arisan Ibu-Ibu mereka merumpi-rumpi. Banyak banget yang mereka rumpi-in, dari mulai kasusnya Bupati Ng'aceng yang lagi heboh bin rame sampe soal opera sabun korea tentang anak yang tertuker rantang yang ceritanya sungguh sangat mengharu-biru. Tak lupa suami-suami mereka juga jadi bahan rumpi-an, seperti :

Ibu Mira yang istrinya tentara : "Eh jeung-jeung... aku bete banget loh sama suamiku tercintah...!"

Ibu-ibu serempak menjawab : "Kenapa jeung... ?"

Ibu Mira : "Aku kan ngerajuk sama suamikuh 'kenapa sich mas ?  koq cepet banget selesai dan keluarnya ? aku kan belum ON nich !' eh, dengan kalemnya, suamikuh malah menjawab 'Mam, aku ini tentara ! jadi sekali keluar senjata langsung tembak, apalagi dalam keadaan terjepit seperti tadi ! Ingat, mam... filosofi tentara dimanapun KILL OR TO BE KILLED. Jadi, aku gak boleh lengah tauk !gak boleh keduluan lawan kan...!'... sebel kan ibuk-ibuk..."

Ibu Rianti yang suaminya Polisi menimpali : "Aku juga sama jeung... Kubilang 'pap, kenapa sich lama banget mau nembaknya ? Capek tau !!' eh suami aku malah dengannya santainya menjawab 'papi kan polisi mam... meski senjata sudah diacungkan, tapi nembak adalah pilihan terakhir. Jangan sampai melanggar HAM. Harus menjunjung tinggi azas praduga tak bersalah, jadi gak boleh donk, nembak sembarangan...' gimana gak pegel coba... hiks hiks..."

Ibu Rini yang bersuamikan Satpol PP sekarang yang angkat bicara : "Masih mending lu tu ye, ngadepin suami yang bikin kesengsem begitu... la aye... sering uring-uringan tiep malemnya... masa tiep malem, dia obrak-abrik aye, tapi gak pernah ditembak-tembak... :'( "

Ibu Jubaedah yang istrinya Satpam pun dengan bijak berujar : "Kalian tidak pernah ya, mensyukuri nikmat yang sudah kalian terima ! Kalian coba dech, jangan mengeluh begitu ! Lebay dech tu namanya ! Itu masih belum seberapa dari yang aye terima. Lha aye, tiap malem cuma dibuka tutup doank... Emangnya aye ini pintu portal kompleks perumahan apa ?"

Ibu-ibu yang lain serempak : "kasihaaaaaaannn..... !!!"

0o0

Sore harinya Nyonya Juragan pulang dari Arisan. Dia merasa heran, melihat rumah berantakan dan anak-anaknya belum pada mandi. Maka Nyonya Juragan-pun dengan marahnya memanggil Sincia.

"Sinciaaaa... apa kerjamu selama saya pergi hah ? Apa kamu tidak dengar pesan saya ?" bentak Nyonya Juragan.

Sincia pun dengan gemeter menjawab : "Anu nyah... anu... maaf nyonyah... Sincia tidak sempet membereskan rumah dan  memandikan anak-anak, Sincia tadi dipaksa Tuan Badrun untuk memandikannya, nyah..."

oOo

2 komentar:

Komentar kawan-kawan sangat berharga untuk Diary 3 Banci, makanya silahkan berkomentar ya, tapi jangan nyampah... Oke.. :D